Jumat, 19 Agustus 2011

soal sepeda



Menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia),

sepeda se.pe.da [n] kendaraan beroda dua atau tiga, mempunyai setang, tempat duduk, dan sepasang pengayuh yg digerakkan kaki untuk menjalankannya; kereta angin

Untuk sebagian orang, sepeda adalah alat transportasi yang cukup mengasyikan. Makanya ga usah kaget kalo orang yang cinta banget sama sepeda, rela merogoh kocek sedalam-dalam-dalam-dalamnya sampe robek tuh kantong untuk mendandani sepeda mereka. Apalagi tuh ya lagi musim-musimnya sepeda fixie, wiiih semua orang berbondong bondong beli sepeda fixie yang berwarna-warni nan lucu sekali.
Tetapi, ditengah hiruk pikuk, histeria orang-orang yang beli itu sepeda dan menggilainya, menaikinya setiap akhir pekan atau mempermudah mobilisasi ke kantor, kampus atau sekolah, gue bahkan sama sekali tidak tertarik dengan itu sepeda. Bukan, bukan karena bentuknya jelek, atau warna-warnanya norak. Malahan itu sepeda keliatan keren dengan body slim dan warna yang lucu-lucu.

Tapiiiiii karena gue, gue, gue, gue, gue ga bisa naik sepeda. Oke, lo boleh ketawa sepuasnya. Eem sebenernya sih bukan ga bisa total, tapi yah bisa tapi ga bisa bisa banget (pembelaan). Eh tapi bener kok gue bisa, tapi memang ga begitu menguasai, gue bisa naik sepeda yang kursinya pendek, biar gue ga perlu jinjit untuk napak tanah. Gue cuma bisa naik sepeda yang pendek-pendek ala anak SD gitu deh, boro-boro naik fixie, naik sepeda embak-embak yang ada keranjang didepannya aja masih sering jatoh. Apalagi naik sepeda onthel ya? haha.

Gue punya sedikit cerita mengenai kisah gue dan sepeda. Jadi beberapa minggu yang lalu, tepatnya akhir bulan Juli, gue bersama 10 orang teman lainnya yakni Naya, Epi, Vira, Witri, Gilang, Danis, Desra, Faisal, Pandu, dan Qori. Kami bersebelas, memutuskan untuk pergi bersama sama kepulang tidung sebelum bulan puasa, karena memang cukup tepat momen yang kita pilih, sebelum bulan puasa, jadinya ga begitu rame. Thankies to Naya yang bersedia jadi PJ acara ini hehe. Ini foto kita semua tapi kurang gilang, dia yang fotoin.

ki-ka: Pandu, Desra, Qori, Faisal, Danis, Naya, Gue, Epi, Vira, Witri

Lho, cerita tentang sepedanya mana?
Iya, iya jadi gini. Waktu di tidung, ternyata hampir seluruh mobilisasi dilakukan dengan menggunakan sepeda. Karena buat ngelilingin pulau yang ga begotu gede ini, bakalan bikin betis lo tambah gede kalo mau jalan kaki. Jadi untuk mempermudah dan biar ga terlalu capek ya, naik sepeda. Yang lain sih pada tenang-tenang aja, pada ga tau aja hati gue cenat-cenut (lho?) yah maksudnya gue membayangkan resiko-resiko yang akan gue hadapi dengan bepergian menggunakan sepeda.

1.Kekhawatiran gue pun akhirnya terjawab, sepulang snorkling kita bersiap-siap untuk melihat sunset di tepian pantai, dan eng ing eng harus naik sepeda. Yang lain pada gatau kalo gue ga begitu bisa naik sepeda. Diem-diem gue pilih sepeda yang paling pendek. Waktu berangkat menuju tepi pantai buat liat sunset, gue mengayuh sepeda terlalu pelan (efek takut jatoh) dan gue akhirnya ketinggalan rombongan, dan sempet nyasar keliling keliling pulau sendirian, sampe ada bapak-bapak yang nunjukin kemana arah temen gue yang lain. Thank God gue ga ilang dan dijadiin makanan ikan hiu.

inilah wajah-wajah bahagia yang bisa naik sepeda menuju liat sunset

2. Waktu pulang kembali ke tempat penginapan, semua berjalan lancar saja Alhamdulillah wa syukurillah.

3. Selepas istirahat dan sholat isya, kita mau barbeque-an di pinggir pantai, tapi beda sama pantai tadi pas liat sunset. Eem, agak jauh sedikit sih. Nah sebelum masuk komplek tepi pantai, disitu ada sejenih taman kecil dengan jalan yang super mini untuk sebuah sepeda (at least buat gue). Si Danis, yang daritadi memperhatikan laju sepeda gue yang ga stabil alias geal geol nanya

"Nis, emang sepeda lo ga ada remnya ya? Kok kalo mo berenti pake kaki?"
"Ada kok ada nis, cuma pengen pake kaki aja biar tradisional" (halah)

Ketidakstabilan diri diatas sepeda gue, akhirnya terungkap, Gue berhasil jatoh menimpa sebuah pohon yang lumayan besar, sampe akhirnya pohon itu ambruk ketimpa badan dan sepeda gue. Kontan si pasangan Desra dan Faisal, bantuin gue, sambil tanya

"Lo gapapa kan Nis?"
"Ga kok, gue gapapa" (padahal gue kenapa-kenapa)

heeem, kejadian ini bener-bener bikin maluuuuuuuuuuuuuuuuuuu, baru juga kenal sama mereka eh udah jatoh aja. Mana ini lumayan jadi topik pembicaraan selama kita bakar-bakaran dipantai.

4.Insiden gue jatoh menimpa pohon hingga rubuh, disadari oleh Danis yang memang udah curiga liat cara gue 'ngerem tradisional'. Akhirnya dengan amat baik sekali disaat mau balik ke penginapan dari selesai bakar-bakar, Naya sama Danis, rela nungguin gue dan berjalan persis dibelakang gue. Laluuuu, karena mereka asyik ngobrol dan gue yang lelet, finally kita kehilangan jejak temen-temen yang lain. Yep, gue emang perusuh banget! Tapi karena ilangnya bertiga gapapalah, daripada gue sendiri kan serem. Dan waktu kita kembali ke penginapan, yang lain masih pada nongkrong didepan karena kunci dipegang sama Naya.

5. Sebenernya sebelum insiden terakhir ini, malamnya kita dikasih tau kalo besok pagi pada mau liat sunrise. Gue rasanya langsung menciut denger mau naik sepeda lagi, Ya Tuhaaan, sedih banget sih ga bisa naik sepeda. Tapi akhirnya gue memutuskan untuk ga ikut liat sunrise, gapapalah daripada nanti nyasar atau jatoh lagi. Perkiraan penderitaan menaiki sepeda sudah berakhir, namun ternyata belum selesai, kami memutuskan untu melakukan photo session (sok model bener) sebelum pulang. Yowis gapapa deh gue naik sepeda demi ikutan foto-foto.

Nah dijalan menuju pantai, teman-teman yang akhirnya tau kelemahan gue, mempersilahkan gue jalan naik sepeda duluan. Tapi ujung-ujungnya jadi dibelakang juga gue karena bentar bentar berenti. Gue yang saat itu pake dress, ga sadar bahwa sewaktu waktu dress gue itu bisa nyangkut di rante sepeda. Gue santai aja, dress gue merumbai rumbai ketiup angin. Tiba-tiba ada ibu-ibu bilang

"Neng, roknya nyangkut tuh"

eh bener aja, gue ga bisa lagi ngayuh sepeda karena dress gue kesangkut. Tapi alhamdulillah Faisal ada dibelakang gue dan bersedia membantu ngelepasin dress gue dari cengkraman rante sepeda. Lagi enak-enak menikmati jalanan sepi, tuh dress gue nyangkut lagi, tapi kali ini beda, dress gue bener-bener udah masuk ke dalem banget dan susah dilepas. Naya yang ternyata nungguin gue, juga ikutan bingung gimana caranya ngelepasin dress gue yang terlanjur masuk ke rante sepeda. Lalu ada mas-mas baik hati yang baik sekali ngentuin ngelepasin dress gue dari rante, yah meskipun akhirnya dress gue belepotan dan sedikit sobek, gapapalah.

Yah begitulah selentingan cerita soal sepeda, itu baru dari trip tidung, belom lagi kisah sepeda dihidup gue, yang lebih parah lagi? banyaak -..- Udah ah males ngomongin sepeda. Babay

.annisaauliajustmine

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar