Jumat, 25 November 2011

die Katze und die Ameisen


Minggu lalu, tepatnya hari sabtu selepas les Goethe, gue masih duduk di depan parkiran mobil Goethe Institute, Menteng. Sambil nunggu dijemput gue baca-baca buku, eh tiba tiba ada kucing kecil kurus berjalan ke arah tempat duduk gue. Dia meraung raung, kasian deh laper gitu. Dia berusaha lompat ke tong sampah yang ga jauh letaknya dari tempat duduk gue. Nyari apa dia disana? Tentu aja sisa-sisa makanan yang sekiranya bisa dia makan. Gue menatap iba ke arahnya.


ini foto kucingnya, melas kan mukanya?

Ahiya gue inget, gue kan punya roti yang tadi gue beli buat sarapan tapi belom gue makan. Bener aja, baru gue keluarin ittu roti dari tas, si kucing langsung berjalan mendekat ke arah gue. Lalu, makan deh kita berdua, gue kasih dia sepotong roti. Dia langsung melahap habis potongan roti yang gue kasih. Terus gue kasih potongan kedua, juga dilahapnya habis. Eeh potongan 3 ini gue iseng, gue kasih coklat diatas rotinya. Ternyata waktu gue kasih, dia ga mau makan bagian coklatnya (baru tau kucing itu ga suka coklat).

Setelah dia melahap habis roti yang ga ada coklatnya, dia langsung pergi tanpa bilang terima kasih ke ge (boro boro bisa ngomong kucingnya --'). Dan apa yang terjadi dengan sisa roti yang ada coklatnya itu? Seketika semut semut berdatangan, ngerubungin sisa roti tadi. Gue langsung mikir 'Rantai makanan banget nih, semut emang pengurai yang baik'. Semut-semut itu berjejer mengelilingi sisa roti, tentu aja ukuran tubuh semut yang kecil banget itu ga bisa sekonyong konyong mengangkat sisa roti itu langsung, jadi mereka pelan pelan memotong sisa roti itu jadi bagian yang kecil kecil banget sehingga bisa mereka bawa ke sarang. Tau ga apa yang terjadi? Tiba-tiba si kucing tadi dateng lagi nyamperin roti yang dia sisakan tadi. Seolah ga rela, rotinya diambil semut, si kucing mencoba menjilati bagian roti yang ga ada coklatnya dan tanpa ba bi bu semut semut itu mulai meninggalkan 'lahan' nya. Mungkin kalo di dubbing bisa begini "Ya Allah paringono sabar, roti segitu aja masih di embat juga", hahaha lebay bener imajinasi gue. Kasian semut semutnya. Gue ga abis pikir, egois banget itu kucing.

Setelah si kucing puas dan udah ga ada bagian lain yang bisa dimakan (karena ada coklatnya) dia pergi lagi, dan lagi lagi tanpa terima kasih haha. Well, dari bisa loh di ambil maknanya dan kalau ditelaah lagi pasti sering kita alami di kehidupan sehari hari. Si kucing melambangkan seseorang yang arogan, egois dan ga mau kalah tapi waktu dia kelaparan, jatuh, ia pasti butuh bantuan orang lain. Hayoo siapa yang ngerasa begitu? Untuk berbagi sama semut-semut itu aja dia ga mau, ia selalu menang sendiri. Hahaha gila manusia banget itu ya?

Dari sini, bisa gue simpulkan. Hidup itu keras. Yang menang seringkali menindas yang kalah. Tapi ga usah takut, setiap hal pasti sudah punya jatahnya masing masing kok. Meskipun si semut ga dapet sisa roti si kucing, dia bisa aja dapet rezeki yang lebih besar dari si kucing, who knows kan? . Yang udah gue sebutin tadi ya cerminan sikap manusia aja yang ketika di posisi 'bawah' ia selalu mengeluh dan pasti butuh bantuan sekitar. Tapi ketika udah dapet rezeki, eeh malah lupa sama sekitar yang pernah nolong. Ooops maaf kalo frontal atau ada yang tersinggung. Ini semata mata cuma pandangan gue terhadap si kucing dan si semut itu, ternyata bisa direfleksikan ke hidup kita. Lumayan lah buat bahan introspeksi diri.

.annisaauliajustmine

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar