Rabu, 25 Januari 2012

any penny?


akhir akhir ini sering banget ya denger kejahatan di angkutan umum, especially angkot. gue sebagai mahasiswi yang amat sangat mengandalkan eksistensi angkot ini suka ngerasa was was juga sih kalo mau naik angkot. ga cuma sugesti negatif akibat berita berita di tv sama supir angkot yang bersekongkol sama orang yang pura-pura nyamar jadi penumpang, tapi juga pengamen pengamen yang selalu datang silih berganti.

kemarin, pulang dari sebuah seminar di kampus, gue sama epi muter-muter ga jelas. dan sorenya kita naik angkot yang sama tapi dengan tujuan yang berbeda. epi langsung pergi ngajar dan gue pulang ke rumah. waktu naik ke dalem angkot, keadaan angkot cukup rame, ada beberapa orang didalamnya. 1 menit kemudian seorang pengamen masuk. penampilan mas pengamen 1 cukup menyeramkan dengan tato di seluruh bagian lengan kiri, suaranya ga begitu bagus sih terkesan asal genjrang genjreng. karena gue takut, gue memutuskan untuk ngasih dia receh. kemudian dia turun dan angkot terus melaju.

2 menit kemudian, masuk lagi pengamen. mas pengamen 2 ini ga begitu menyeramkan, tapi gayanya membuat hati simpati *halah* dengan polem (poni lempar) dan gitar serta kaos putih mukanya membuat hati ini jadi simpati dan ga tega kalo ga ngasih. tapi entah kenapa penumpang di angkot ini ga ada yang mau ngasih, jadilah gue memutuskan untuk memberinya.

epi: ul, kalo begini caranya belom sampe tujuan, uang kita udah abis buat ngasih mereka
gue: iya juga ya pi --" ga berasa gitu ngeluarinnya. abis gue takut daripada diapa apain, ya kan?

mas pengamen 2 pun turun juga setelah genjreng genjreng ga jelas. angkot pun jalan lagi. dan lagi lagi, kurang lebih 2 menit kemudian, naik 1 lagi pengamen. astaghfirullah. gue cuma liat liatan sama si epi sambil geleng geleng ketawa. gila ga habis pikir. kalo begini caranya uang kita bener bener abis cuma buat ngasih mereka. mas pengamen 3 ini agak agak nyeremin. tatonya banyak. ini uang receh gue terakhir dan gue kasih dia akhirnya.

ga lama kemudian epi turun dan gue sendiri. eeeh 2 menit kemudian adalagi pengamen yang masuk lagi ke angkot. ya Allah, ga ngerti lagi deh, gue rasa lagi panen pengamen nih sampe setiap 2 menit adaaaa aja pengamen yang masuk. nah mas pengamen 4 ini bener bener paling aneh dan nyeremin menurut gue. tato nutupin kedua tangannya. gitarnya juga, eh kayaknya sih itu ukelele abis kecil banget. pokoknya dia ga pake senar gitar, tapi pakenya senar senar plastik gitu gatau lah. terus nyanyinya pun ga jelas. cuma genjrang genjreng, liriknya aja ga jelas. dan di pengamen kali ini gue ga ngasih karena emang udah abis. lucu juga kalo sampe kehabisan uang hanya karena banyak pengamen yang masuk ke angkot dan mau ga mau ngasih karena takut. bisa bisa jalan kaki dari kp.rambutan-cibubur =.=

ckckck tanpa disadari populasi pengamen tuh makin banyak loh. kasian kan penumpang yang maunya nyaman malah terganggu sama mereka. sedikit sedikit sih gpp, malah lumayan jadi hiburan tapi kok makin ke sini value nya jadi berubah ya? jadi maksa gitu mintanya. jadi serba salah. mau ngasih, nanti uangnya malah dipake buat hal yang engga engga. kalo ga ngasih takut dipalak dan malah di apa apain.

.annisaauliajustmine

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar