Jumat, 17 Februari 2012

kopi darat


kopi darat


kopi


darat


?


kemarin(16/02) sepertinya hari berlalu cukup lama. entah. diawali oleh pesan singkat di rabu sore oleh seorang teman dari sastra prancis. katanya 'temen gue ada yang mau belajar bahasa jerman nih, mau ajarin ga?'. karena menurut prinsip gue sendiri ilmu itu harus dibagi bagi dan ga boleh diumpetin, akhirnya gue meng-iyakan aja ajakan temen gue itu. lagi pula, kalo ilmu disimpen sendiri malah ga berkah, kalo kita bisa bagi bagi kan lebih asik dan lebih berkah juga jatuhnya.


karena temen gue agak bermasalah dengan bangun pagi, jadilah kami hanya berdua. kami belum saling mengenal satu sama lain. hanya berbekal nomer handphone kami pun bertemu. bertemu dengan orang asing. heem.gue punya 2 pandangan tentang hal yang satu ini. di 1 sisi, gue suka berkenalan dengan orang baru. kenapa engga? nambah temen ga dosa kan? tapi 1 sisi lagi, gue agak takut untuk memulai berteman tanpa perantara, apalagi belum ketemu sebelumnya. takut ga cocok. pengalaman juga sih, udah ngedeket baik baik eeeeh ujung ujungnya MLM -..- jackpot banget tuh!


pagi itu kami berjanji untuk bertemu di perpustakaan pusat kampus gue. jam 8 pagi. katanya kita mau barter ilmu, gue ajarin dia jerman dia ajarin gue rusia. temen baru gue ini, anak salah satu univ negri di bandung, jurusannya ga jauh beda sama gue. biasalah anak sastra kadang suka freak sama ideologi negara mana yang dipelajari. seperti halnya rusia yg kental akan ke-komunis-annya, begitu juga dia. dan kisah hidupnya. yang luar biasa. serem.


bertemu di lobby perpus pusat. kami jalan ke lantai 2 dan cari tempat yang enak buat belajar. perpus serasa rumah sendiri. karena sepi. cuma terlihat beberapa office boy yang bertugas. setelah cari posisi, dimulailah kelas pagi kami. a, b, c, d, e ...kami mulai dari dasar. ya, alfabet. juga sambil belajar ngomong 'guten morgen' 'mein Name ist...' 'wie heissen Sie?' 'wie geht's?'. dengan aksen yang masih kaku tapi sok bule, dia menganggap kalo dia udah fasih. dia selalu bilang 'weiss jagoo kan gue?' gue cuma mengiyakan aja. padahal kata temen gue pas gue tanya 'dia mau belajar iseng apa serius nih?' dia bales 'serius, dia kan mau ambil S2 di jerman' tapi malah begini kelakuannya --'


keliatan banget dari situ, kalo anak ini percaya dirinya tinggi. atau mungkin gatau malu, baru beberapa menit kenal aja langsung bangga banggain diri. haha. dari gerak gerik bicaranya pun keliatan, kalo anak ini adalah tipe yang senang menguasai. karena dia lebih mendominasi pembicaraan. gue cuma mancing ngomong sesuatu di luar pelajaran, dia malah cerita panjaaaaang banget. ibaratnya gue satu kata, dia seribu kata. yah gue mencoba jadi pendengar yang baik aja sambil ngangguk nganggukin kepala. tapi bukan berarti setuju dengan semua perkataannya.


ga berasa setelah sharing macem macem, gataunya udah siang aja. perpus mulai rame. suhu mulai dingin karena ac central udah dinyalain. kami memutuskan untuk pergi ke kantin untuk makan, karena gue ada kelas jam 1. 'kelas kami' pun berakhir dengan total ⅟2 jam untuk belajar dan 3 jam ngobrol. haha itu mah namanya ngobrol bukan belajar.


di kantin, dia masih meneruskan ocehannya tadi. ohya, dia bermaksud untuk pinjem buku gue. guenya sih slow aja, tapi.... dia jauh, gue ga bisa jamin buku gue bisa balik. elaah emang seberapa berharganya sih itu buku? ga gitu, buku itu ibarat napak tilas gue belajar jerman, kan sayang kalo sampe ga balik, lagipula buku seperempat juta itu udah jadi buku favorit gue semenjak 2 taun belakangan (sepik). nah disini lah, dia malah bikin gue mohon mohon buat ga ngerusak dan balikin buku gue suatu hari nanti. gue ga suka sebenernya begini. apalagi kalo sampe dipancing 'lo percaya ga sama gue? kalo lo ga percaya, bukunya gue balikin', menurut gue bukan masalah percaya ga percaya, tapi niat gue ya bagi bagi ilmu, ya kalo emang sarananya harus lewat buku, kenapa engga gue pinjemin itu buku? tapi dia malah ngomporin 'kalo buku ini ga balik ke lo, emang lo mau nuntut siapa? paling lo cuma bisa tereak-tereak aja disini buat balikin buku lo'. buat gue dari perkataan ini, anak ini udah dikasih hati malah minta jantung. tapi abis ngomong gitu dia malah ngebalikin lagi bilang 'trust me' dengan nada iklan itu. mana bisa gue percaya lah -____-


sorenya, lepas kuliah gue ketemu dia lagi nungguin temen gue yang anak prancis, katanya dia mau nraktir kita bedua. mereka yang sobat lama dr jaman sekolah ngobrol ngalor ngidul. tapi tanpa melupakan gue, gue juga diajak ngobrol, tapi lebih banyak obrolan kejelekan mereka jaman sd, smp. asik juga punya temen baru.


.annisaauliajustmine






Tidak ada komentar:

Poskan Komentar