Selasa, 10 April 2012

OBSES

Sore ini. Di perjalanan pulang selepas kuliah, gue bertemu dengan seorang anak laki-laki, kira-kira umurnya 8/9 tahun. Dilihat dari gaya gayanya yang pake baju koko, sendal jepit dan menggendong ransel, kayaknya sih ini anak baru pulang ngaji. Detailnya, dia pake ransel hijau dengan gambar 'ben 10'.

Terus ada apa sama anak itu?

Gue yang memang tipe pengamat, jalan santai di belakangnya. Tiba-tiba. Dia merentangkan kedua tangannya, lalu kepalanya mulai condong ke bawah, dan salto. Gue refleks agak teriak karena kaget dan langsung ngelarang si adek buat salto lagi, mending salto di kasur aja deh, kalo salto di jalan gitu terus gagal, apa kabar kepalamu dek? Dia cuma bales nyengir aja.

Hem, yang bisa gue baca dari perilakunya tadi, kayaknya kalo ga dia mau show off sama temen-temennya yang emang lagi ngumpul di salah satu rumah temennya di pinggrir jalan tadi, atau dia emang obses sama tokoh idolanya. Emang tokoh idolanya siapa? Biasanya sih anak lelaki umur segitu pasti nge-idolain superhero yang jago berantem. Karena gue liat dia pake tas bergambar 'ben 10', gue asumsikan kalo dia mengidolakan si mas ben. Kayaknya si adek ini obses pengen jadi sosok si ben. Kuat ya ternyata pengaruh obsesi itu?

Obsesi itu secara sadar atau tidak pasti akan membawa kita pada hal yang benar-benar kita inginkan. Masalahnya hanya seberapa besarkah obsesimu terhadap mimpimu? Cuma kamu yang tau jawabannya kapan inginmu tercapai :)

ps:
itu obses ya bukan obes(itas)! :p


.annisaauliajustmine


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar