Minggu, 24 Juni 2012

Bakwan Kenangan-Jalan Malang


Jalan kenangan itu ada di daerah mana ya? -_-

Terinspirasi dari lagu jadul yang judulnya sepanjang jalan kenangan, gue baru ngeh kalo sebenernya trip gue kemaren adalah meniti sepanjang jalan kenangan rute pacaran bokap nyokap gue. Rencananya mereka mau pacaran pagi-pagi nonton koes plus di TMII, tapi apa daya, karena sedikit salah tanggap akhirnya ga jadi. Akhirnya malah puter arah ke rumah salah seorang pakde-yang dulu mama waktu muda tinggalin. Sebelum ke rumah pakde, gue sama papa yang ga berenti-berenti ngelus perut sambil bilang laper ga sabar buat makan. Akhirnya papa mutusin buat berhenti di pinggir jalan. Gue gatau sebenernya kenapa tiba-tiba berhenti, ternyata bokap gue ngajakin makan di bakwan malang langganan. 

Gue ga begitu ngenalin tempatnya, karena kiosnya pindah. Dulu, kiosnya lebih deket dari rumah pakde, tinggal lewatin jalan setapak samping sungai kecil sampai ujung jalan, sampe deh. Kalo kios yang sekarang lumayan jauh jaraknya. Bakwan malang itu menurut papa, mama, gue, iqbal adalah makanan 4 jempol! Entahlah kenapa bisa gue sama iqbal juga ikut sepaham, gue rasa karena dari kecil udah disuruh nyobain bakwan malang. Bakwan malang itu bisa bikin gue yang tadinya unmood jadi seneng lagi, bisa nyembuhin gue kalo lagi sakit pilek, pokoknya enak banget deh. Gue ga tau kata-kata apalagi yang harus diucapkan buat ngutarain kalo makanan yang satu ini tuh juara. Lebay sih emang, tapi emang gitu, cobain aja haha. 

Nah, Bakwan malang di duren sawit ini dulunya dikelola sama seorang bapak, gue gatau deh siapa namanya. Karena seringnya nyokap gue dulu ke situ, beliau jadi ce-es banget sama si bapak penjualnya. Setiap ada temennya yang main ke rumah, pasti diajak makan ke situ, ga terkecuali pas mama papa pacaran, mereka sering banget makan ke situ. Taste nya emang beda sih, entahlah, lebih seger gimana gitu. Tapi gara-gara si bapak udah ga gitu sehat, usaha bakwan malangnya dipercayain sama anak laki-laki dan istrinya. Meskipun gitu, tastenya tetep ga berubah, masih luar biasa. Bakwan malang si bapak ini, selalu berhasil membuat kami berempat kekenyangan dan pegang sehelai tissue buat ngelap keringet sehabis makannya. Rasanya abis makan terus keringetan tuh jadi agak bahagia, plong gimana gitu. Yang namanya masalah itu masalah ini pasti lupa deh. 

Kami berempat punya cara sendiri untuk nikmatin makanan spesial satu ini. Kalo mama pasti maunya pedes banget dan lebih suka 'isi'nya yang rebus-rebus. Sementara papa lebih suka 'isi' yang digoreng-goreng. Kalo si Iqbal suka yang ga begitu pedes dan kecap lebih banyak sedikit. Dan gue, cuma suka kalo ga ada ijo-ijo di mangkok gue, maksudnya daun bawang, bawang goreng, seledri. Buat gue sih, lucu aja, kami semua suka satu hal, tapi kami menikmatinya dengan cara masing-masing. Sama aja kayak hidup, tujuannya sama, tapi jalannya masing-masing. Viva bakwan malang! Hahaha.

.annisaauliajustmine


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar