Minggu, 29 Juli 2012

Hijrah


Menurut KBBI

hijrah /hij·rah / 1 n perpindahan Nabi Muhammad saw. bersama sebagian pengikutnya dr Mekah ke Medinah untuk menyelamatkan diri dsb dr tekanan kaum kafir Quraisy, Mekah; 2 v berpindah atau menyingkir untuk sementara waktu dr suatu tempat ke tempat lain yg lebih baik dng alasan tertentu (keselamatan, kebaikan, dsb);

Jadi intinya hijrah itu adalah perpindahan, tapi lebih spesifik lagi pindah untuk menjadi lebih baik.Tapi kalo dipikir-pikir manusia itu mana ada yang mau ya pindah atau berubah jadi lebih buruk? Padahal kodratnya sifat manusia itu ga pernah puas, selalu mau lebih lebih lebih, nah berarti lebih baik kan? Yah pokoknya begitu deh.

Dan sekarang, bisa dibilang gue sedang mengalami proses hijrah itu sendiri. Yaa, harapannya sih bisa jauh jauh jauh lebih baik dan lebih berkembang *mau ngembang sebesar apa lagi* maksudnya bisa berkembang pikirannya. 

Tahun depan gue bakal masuk ke usia kepala 2. Hem, kalo diinget-inget sebentar lagi umur segitu rasanya gue udah lama juga yaa hidup, rasanya baru kemaren ngerengek-rengek ke mama biar bisa masuk SD. 

Ohiya ngomong-ngomong SD, baru aja gue 2 hari lalu hadir buka puasa bareng temen-temen SD. Yang dateng lumayan banyak banget. Dan udah beda pada beda banget! Yaiyalah udah berapa tahun juga ga ketemu jelas udah beda semua lah. Yang cowo, tulang rahangnya udah keliatan jelas semua, mulai berkumis dan bejenggot tipis, udah pada bidang juga bahunya, yah pokoknya udah cocok lah dipanggil om. Nah yang perempuan, udah pada cantik semua, pokoknya udah cocok dipanggil tante juga. Eh, ga juga sih, mungkin agak lebay, tapi ya intinya adalah mereka sudah tampak dan memang sudah dewasa. Digaris bawahin ya mereka-nya, soalnya gue merasa mereka lah yang sudah hijrah jadi dewasa dan gue belom (kayaknya sih gitu).

Ternyata setelah sekian tahun ga ketemu dan berhubungan, ngobrol tentang hidup masing-masing itu totally schocking! Fully suprising lah pokoknya. Misalnya hidupnya udah bisa mapan sendiri karena udah kerja, atau yang udah serius sama pacarnya dan siap menikah dan bahkan yang sudah punya anak. Kadang, kalo ga tau mau merspon apa waktu ngobrol, gue cuma geleng-geleng aja. Jauh banget bedanya, dia udah nikah dan punya anak, sementara gue? Gue aja kuliah harus mulai dari semester 1 lagi!!! Bukankah perbedaan yang amat sangat kontras sekali?

Tapi yah, sudahlah. Mungkin emang jalan hidup gue harus begini. Melalui 2 tahun penantian, baru bisa dapet apa yang gue mau. Tapi ga apa-apa, ini bukti bahwa Allah mengijinkan gue buat mendapatkan apa yang gue mau dan semoga bisa jadi yang terbaik menurut Dia dan buat hidup gue, InsyaAllah. Gue ga mau sia-siain apa yang udah Allah izinkan dan gue perjuangkan, jadi yaaa gue juga harus terima resiko dan konsekuensinya. Harus jadi mahasiswa baru lagi, harus ikut ospek lagi, harus pura-pura takut sama senior, yang sesungguhnya amat sangat malesin. 

Di saat temen-temen jerman gue sudah bersiap mengahadapi semester 5 terus 6 terus 7 terus 8 dan skrpisi kemudian lulus, gue malah baru hijrah dan masih berkutat dengan materi pengantar psikologi, ospek dan perpeloncoan. Yah, ga apa apa deh. Gue ga boleh anggep 2 tahun yang sudah berjalan itu sebagai satu hal yang sia-sia, karena gue dapet kok pengalamannya, belajarnya, semuanya. 2 tahun ini gue merasa hidup gue warna warni banget. Jadi, biar 2 tahun itu ga sia-sia, gue memutuskan untuk tetap nge-GOETHE! Ini harus dan sebuah kewajiban. Skill bahasa jerman gue yang memang masih level begginer ini harus terus dipupuk, karena gue merasa skill ini bisa menunjang hidup gue di masa depan hehe. Kali aja bisa jadi psikolog yang jago bahasa jerman, atau lanjut S2 Psikologi di jerman, atau jadi HRD di sebuah perusahaan di Jerman, Who knows? 

Intinya, Allah itu sudah menggariskan hidupmu sejak kamu belum hadir di dunia ini, jadi ga usah khawatir jatah kamu diambil orang, asalkan terus tawakal dan usaha. 

Semoga Psikologi adalah pelabuhan yang terakhir yang Allah siapkan o:)

.annisaauliajustmine 


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar