Rabu, 10 Agustus 2011

May we all blessed

Allah hanya akan memberi hambanya ujian, jika hambanya mampu mengatasi cobaan tersebut. Subhanallah, gue baru membuktikan itu hehe. Jadi sesuai dengan postingan gue yang lalu, mama, papa, sama si iqbal lagi sakit semua. Yang agak parah sih emang si iqbal, he's hospitalized. Dan setelah nganter dia ke UGD, gue harus nungguin dia selama kurang lebih 5 hari dirumah sakit. Selama 5 hari, kerjaan gue cuma dikamar, ngambilin minum, minumin dia obat, megangin tangan+nutupin mukanya waktu mau cek darah atau sekedar tes alergi karena dia takut sama jarum suntik. Yah intinya dirumah sakit itu ngebosenin banget ga ngapa-ngapain -..-a Dan gue ngerasa hidup gue selama 5 hari kemaren tuh bener-bener lagi di uji, udah gitu selama disana kalo puasa ga saur mulu.

And you know what, the happiness come! Seneeeeng banget deh. Jadi tuh akhirnya kemaren iqbal bisa keluar rumah sakit (akhirnya), laluu sebelumnya dimalam hari ibu dari teman kecil gue (Tante Nita) menghubungi gue lewat fb dan ngajak gue ngobrol. Katanya beliau mau jenguk iqbal. Subhanallah, baik banget deh tante yang 1 ini, tapi gue bilang, si abang udah mau pulang besok. Jadi bisa disimpulkan bahwa beliau tidak akan jadi menjenguk keluarga kami.

Waktu sampe rumah kurang lebih jam setengah 2, gue iqbal mama papa langsung tidur. Ditengah tidur yang nikmat wa syukurillah, mama bangunin gue,

"Kak bangun kak, Rian sama tante Nita dateng nih"
"Ma, aku ngantuk banget nih, capek banget"
"Tapi kak, mereka udah dateng jauh-jauh loh"

Akhirnya setelah bergulat panjang dengan bantal dan guling kamar, gue memutuskan untuk bangun dan cuci muka lalu turun kebawah. Masya Allah, Alhamdulillah, Thank God, Terima kasih ya Allah, aku masih bisa melihat mereka. Mungkin ini ekspresi yang terlihat agak berlebihan, tapi udah lama banget aku ga melihat wajah saudaraku ini. Terlihat tante Nita dan Rian yang lagi duduk diruang tamu. Udah lama banget ga ketemu mereka, kangeeeen banget. Gue kira mereka ga jadi dateng setelah gue bilang Iqbal udah bisa keluar rumah sakit semalem. Lagipula gue kira yang bakalan dateng cuma tante Nita aja, tapi ternyata Rian juga ikut. Dan kita pun ngobrolin banyak hal, banyak, banyaaaaaaaak banget.

Rian, adalah temen kecil gue, temen deket gue waktu kecil, cuma sama dia gue menghabiskan masa kecil gue yang ga akan pernah terlupakan. Kemarin, dia terlihat lebih mature, dari cara ngomongnya, dari lirikan matanya saat ngobrol, dari caranya menanyakan kabar (yah ok mungkin gue agak lebay) tapi itusih yang bisa gue nilai tentang dia. Dia sharing banyak kemarin, tentang dirinya yang beranjak dewasa, tentang dirinya yang pernah melakukan beberapa kesalahan di awal masa remajanya kemarin dan dia berhasil menyampaikan nasihat buat Iqbal, adek gue buat ga salah langkah di awal masa remajanya kini. Luar biasa, bak bertemu dengan mario teguh versi muda, dari cara Rian menyampaikan semua, gue ngedapetin banyak ilmu. Tahun ini Rian ngehabisin waktunya dengan les, dia berusaha keras agar dapat kuliah kedokteran di universitas negri, gue menghargai benar dengan apa keputusannya. Kemudian tahun ini dia coba ikut tes tes lagi, namun memang kita tidak bisa mengetahui rencana Allah, mana yang baik untuk kita, sejauh ini Rian masih terus mencoba, semoga lo dapet yang terbaik Ri :)

Ga cuma Rian, mamanya, tante Nita, juga luar biasa sekali. Padahal kemarin, tante Nita masih agak kurang sehat, tapi beliau tetep kekeuh untuk mengunjungi keluarga kami. Tante Nita bilang, waktu denger Iqbal masuk rumah sakit, lalu mama papa sakit, beliau bilang

"Tante ada feeling, pasti ada masalah yang menjadikan mama papa sakit deh"

Tanpa keluarga gue menceritakannya, tapi tante Nita udah memiliki feeling seperti itu, subhanallah deh, meskipun udah sangat amat jarang sekali bertemu, tapi hubungan batin antara keluarga mereka sama keluarga gue tuh masih erat sekali (lebay) tapi itu terbukti sih sebenernya. Apalagi waktu tante Nita bilang

"Salam dari om Bambang, katanya meskipun beliau ga bisa hadir karena ada urusan kantor, beliau nyaranin tante untuk silaturahmi kerumah kamu, katanya keluarga kamu tuh udah lebih dari tentangga, tapi saudara kita"

Begitulah, memang hubungan keluarga kami sudah dekat sekali. 15 Tahun bersama, bukan waktu yang sebentar. Ketika pompa air rumah kami mati, kami kadang numpang mandi dirumah mereka. Ketika gue yang waktu itu pulang sekolah kebingungan, rumah kosong, mobil ga ada, darah bececeran, saat itu mbak ani (asisten keluarga Rian) dateng mengepel darah asisten gue yang saat tu jarinya patah, membuatkan gue makanan, dan banyak lagi. Begitu banyak bantuan keluarga mereka bagi keluarga kami. Begitu juga dengan sebaliknya, siapapun yang membutuhkan bantuan, yang lain akan membantu. Indahnya masa kecil disana, ga akan pernah gue lupa. Ga cuma keluarga om Bambang dan Tante Nita yang baik kekeluarga gue, ada keluarganya Bude Titi dan Om Sammy dengan 2 orang anaknya yang baik baik, mas Utha dan mas Etha, ibu dan pak Ruslim dengan kak Os, kak Adi, semuanya masih teringat jelas di otak gue. Andai gue masih bisa hidup ditengah-tengah mereka lagi.

Hem yah sudahlah capek juga gue ngomong panjang lebar. Yang jelas intinya gue seneng banget kemaren tante Nita beserta Rian bisa dateng ke rumah, seneng seneng seneng banget deh pokoknya. Thank so much, may Allah alway bless us.

fromkidwhomissyousomuch
.annisaauliajustmine:)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar