Rabu, 26 Oktober 2011

abang supir angkot

sebenernya sih udah lama gue kepikiran mau nulis tentang kehidupan si abang angkot ini, cuma baru kesampean aja. sebenernya sih perasaan hati sedang tidak menentu akibat kuliah, rapat, kuliah, rapat, kuliah, rapat yang ga bisa di pause karena selalu lagi, lagi lagi dan lagi. yaudahlah ya, siapa juga yang nyuruh lu rapat mulu? oke baiknya kita hentikan saja pembicaraan tentang hidup gue sampai disini.

hey, pernah ngebayangin ga sih kalo lo harus hidup dijalanan? i mean, hidup lo ga akan berjalan kalo lo ga ada di jalan. gini loh maksudnya, mata pencaharian lo, kehidupan lo, kepentingan lo ya ada dijalanan. wait, kalo kepentingan sih, gue rasa semua memiliki kepentingan di jalan, kalo mau pergi kemana-mana kan perlu lewat jalan, masa lo mau terbang? oke lupakan apa yang baru saja gue katakan.

kita ambil contoh mudahnya aja. misalnya supir angkot. oke sebelum gue menjelaskan menariknya kehidupan supir angkot, gue akan memberikan sedikit penjelasan mengenai apa itu angkot.
tadinya mau nyari di kbbi eh tapi yang keluar beginian doang :

angkot adalah kependekan dari angkutan kota
angkutan kota apabila disingkat menjadi angkot


kalo beginian sih anak sd juga ngerti. ya, jadi kita skip aja dan langsung fokus kepada abang supir angkot. jika kembali kepada topik awal, hidup dijalanan, abang supir angkot adalah jawaban yang tepat. abang supir angkot itu kan kehidupannya dijalanan, maksudnya sepanjang hari dia menghabiskan waktunya di jalanan, mencari penumpang. thats it? is that simple? mungkin ya sebagian dari kita, cuma melihat pekerjaan mereka sebatas itu aja, tapi sebenernya engga cuma disitu aja loh. bahakan menurut gue, untuk menjadi seorang supir angkot yang handal itu diperlukan konsetrasi yang tinggi. nih ya lo bayangin aja,

  1. dia harus konsentrasi dengan cara nyetir dia, karena dia menanggung banyak nyawa dibelakang
  2. juga harus konsentrasi dengan rambu-rambu yang ada dijalan(lampu merah atau ijo)
  3. matanya pun kalo bisa ga minus plus atau silindris biar bisa jeli melihat penumpang (kadang orang masih jalan jauh aja ditungguin)
  4. kupingnya ga boleh budek (kalo ada yang mau turun kan dia harus denger)
  5. yang penting juga, dia harus pinterlah matematikanya, kalo engga doi bisa rugi kalo salah ngitung kembalian( gue pernah naik angkot dari UI-Rambutan ngasih uang 5000 malah dibalikinnya 4000, padahal tarifnya yang 4000, seharusnya dibalikin ke gue 1000)
tuhkan, ternyata dibutuhkan beberapa untuk bisa jadi seorang abang supir angkot. ga gampang kan ternyata? apalagi menurut gue yang paling susah adalah, memberikan kembalian, untuk berkonsentrasi dalam keadaan pikiran bercabang itu susah loh. belum lagi hasil yang dia dapet kan ga nentu, terus dipotong lagi uang ini itu ini itu, kasian doi entah berapa hasil bersih yang bisa mereka dapatkan setiap harinya. makanya buat yang suka sinis, judes, galak sama supir angkot, pikir 2 kali deh, berat juga loh kerja mereka, jadi jangan sepelein kerjaan mereka dan hargain mereka yaa :)

*cocok bener ini gue jadi duta angkot -___-"

yah meskipun dibalik ini semua, gue juga suka ngedumel sih buat abang supir angkot yang suka ugal-ugalan, genit dan eskelebe macem-macem lah. tapi yang baik juga ga sedikit kok. ohya, gue sering denger juga sih tentang kejahatan kejahatan yang sering banget kejadian di angkot, well itu serem banget, banget, banget. tapi mo gimana lagi, sebagai mahasiswi bermobilitas tinggi *sepik* angkot tak bisa dipungkiri menjadi pilihan terbaik. yah pokoknya intinya mah, sayangi abang supir angkot! #eh

Fun Fact:
waktu gue pergi ke padang, gue menemukan banyak angkot, bis gaul gitu. gile mantep deh kayak disco berjalan gitu, jedak jeduk jedak jeduk deeeh pokoknya. angkotnya tuh full music gitu, ada lampu lampunya juga, mantep deh pokoknya, nih kurang lebih angkotnya kayak gini



.annisauliajustmine:)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar