Sabtu, 14 Juli 2012

Dont (s)talk too much!


Menurut google, dalam bahasa Indonesia "Stalker" berarti "Penguntit". Well, gue ga begitu suka mendengarnya, aneh dan terkesan kriminal.

Di era yang canggih kayak gini, nyari, ngumpulin, bahkan menjaring ribuan informasi tuh gampang banget. Semudah ketik keyword apa yang mau dicari kemudian klik search. Done! Berjuta juta informasi siap tersaji di hadapanmu. 

Jujur aja, keuntungan seperti itu ga bisa gue lewatkan begitu saja. Dulu, awalnya iseng dengan sesuatu di luar sana yang memang gue inginkan tapi belum bisa diraih. Eh tapi lama lama, gue makin gabisa make deal sama rasa penasaran yang terus dan terus ini. Makin lama makin terasa efek candunya. Yah meskipun bikin nyandu, tapi kan setidaknya ga negatiflah. Lagipula gue berusaha untuk tidak meninggalkan jejak, i mean, gue ga berdampak apa-apa buat sesuatu/seseorang yang gue cari tau di dunia maya ini. 

Sembari ngetik, playlist gue pun ikut berputar dan kemudian terhenti di satu lagu yang membuat gue teringat akan beberapa masa yang lalu. SO7-Pemuja rahasia. Langsung terbayang adul lagi nyanyi-nyanyi, karena dia yang jadi model vc lagu ini. 
Akulah orang yang kan slalu mengawasimu. Menikmati indahmu dari sisi gelapku. 
Lirik ini agak-agak gimana gitu kedengarannya. Agak serem juga ya, macem psycho yang selalu cari tau informasi targetnya. Well, stalker yang gue maksud udah pasti bukan yang itu. Oh iya, kira-kira lagu ini muncul waktu gue masih sekolah dulu, tepatnya gue lupa, antara sd atau smp awal. Di zaman itu internet masih jadi barang baru buat gue, yah gue tau emang norak banget jaman segitu belom akrab sama internet. Yang jelas sih, setau gue waktu itu kalo mau cari tau apa-apa yaaaa harus buka buku kuning yang tebelnya setebel batu bata 5 susun. Iya. Iya, lo bener, namanya yellow pages. Dari tukang semprot rayap rumah sampe nomer telfon pak RT 007 komplek sebelah pun ada nomer telfonnya di sana. Informatif sekali, bukan? Entah mulai taun berapa buku kuning itu ga menghiasi meja telfon gue. 

Bersyukurlah sekarang mencari informasi bisa didapat dengan modal paket internet plus jempol saja. Aktifitas ini awalnya gue kira ga akan bawa dampak apa-apa buat hidup gue, toh bukan bersinggungan secara langsung dengan pihak lain kan, semacam satu arah lah. Tapi gue salah, nyatanya kegiatan kayak gini, bikin gue jadi orang yang terlalu cepat menyimpulkan sesuatu, padahal info yang gue tau kan ya terbatas aja. 

Maraknya media sosial yang ada lumayan jadi fenomena. Ga menampik, gue pun menggunakan dan memanfaatkan media-media ini. Dibilang sering curhat di media sosial sih ga juga, tapi dibilang ga sama sekali sih yaa ga juga. Gue sering bolak balik baca tweet gue dan kalo gue rasa ga cocok dan mengundang respon yang agak gimana gitu, yaa gue apus lagi. Iyaa iya gue tau, meskipun dengan menghapus bukan berarti ga ada orang yang baca kan? Itu dia esensinya. Ketika lo udah ngeshare sesuatu dan lo menganggap itu ga pantes kemudian lo apus, apa lo bisa jamin beberapa menit yang lalu update-an lo ga ada yang baca dan kemudian berpengaruh terhadap orang lain serta punya penilaian lain tentang lo? Detik ini gue ngetik, saat ini juga gue berkata "Oh iya yah!" 

Stalker itu penjahat bukan? Kok freak sih, mau tau aja kerjaannya. Menurut gue sih engga. Kenapa? Karena target lah yang udah membuka jalan bagi para stalker untuk beraksi. Target menuliskan semua yang dilakukan di media sosial, yah mungkin ga semua. Lagipula bisa ditimpal dengan alasan, kan cuma buat lucu-lucuan aja. Well, ya itu sih terserah. Intinya kalo ga mau jadi korban stalker yaa jauhin diri aja dari laptop, tablet, pc, handphone atau alat apapun lah yang membuat lo akan ngeshare kegiatan lo. Karena semakin banyak lo berbagi di dunia maya, maka semakin banyak informasi yang stalker itu dapat. Emang sih, kalo dipikir-pikir emangnya ga ada kerjaan lain apa selain ngurusin hidup orang lain? Tapi percayalah, akan selalu ada alasan untuk stalker menjawab pertanyaan itu hehe. 
If you talk too much, then they're able to stalk much better...

.annisaauliajustmine 


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar