Rabu, 18 Juli 2012

Sloppy is My Middlename

Ibu dan Ani akan mengikuti ujian seleksi masuk sebuah Universitas. Ani telah mempersiapkan semua keperluan ujian untuk keduanya, namun sang ibu lupa membawa peralatan ujian, kemudian ia menyuruh Ani membeli pensil, penghapus dan pulpen. Dikarenakan tidak adanya toko alat tulis di lokasi ujian, maka penjual alat tulis dadakan pun menjadi satu-satu nya jalan untuk mendapatkan peralatan ujian. Penjual dadakan tersebut menaikkan harga peralatan ujian beberapa persen sehingga jauh lebih mahal dibandingkan dengan harga reguler. 

Jawablah pertanyaan berikut berdasarkan teks di atas:
1. Berdasarkan teks, peralatan ujian termasuk ke dalam kategori barang:
    a. Barang Giffen         c. Barang Ekonomi
    b. Barang Bebas        d. Barang Konsumsi

2. Sebelum masuk masa-masa ujian seleksi masuk, pedangan dadakan tersebut hanyalah pengangguran, hal ini terjadi pada jenis pengangguran...
    a. Pengangguran Friksional       b. Pengangguran Struktural
    c. Pengangguran Musiman        d. Pengangguran Siklikal

Sudah sudah abaikan aja soal barusan. Itu cuma bayangan tentang soal yang semoga saja bisa keluar di lembar soal kemampuan ips ujian sebuah universitas beberapa minggu lalu. Gue berharap soal macem ini keluar karena gue abis mengalami kejadian kayak gitu. Tapi ga bakal keluarlah soal macem gitu, lha wong gampang banget -____-. Oke, back to the main topic. Jadi tuh gue merasa bahwa pepatah "Buah ga akan jatuh jauh dari pohonnya" itu bener banget. 

Tanpa gue sadari, ternyata penyakit ceroboh gue itu (kayaknya) turunan. Emm emang sih tingkat gawat darurat kecerobohan gue itu kadarnya jauh berbeda dengan kadar kecerobohan nyokap gue. Setidaknya di setiap kelakuan ceroboh yang nyokap gue ciptakan sendiri, beliau masih bisa kontrol emosi untuk ga panik, sementara gue, kalo gue pasti udah kalang kabut, yah kalo ini sih kayaknya faktor U *mintadigetok*. 

Kalo di seleksi masuk 2 taun lalu gue terlambat karena belajar ekonomi di kosan sepupu gue dulu, nyokap gue malah ga bawa seperangkat alat tulis sakti yang udah gue doain dan siapin dari malam sebelumnya. Boong deng, ga didoain kok, cuma udah gue siapin itu seperangkat alat tulis beserta papan jalan dengan rapi dan cantiknya, tapi malah ga kebawa -..-. Padahal di sepanjang mobil udah ditanya, "Ga lupa kan ma alat tulis, nomer pendaftaran, papan jalannya?" Dijawabnya sih iya. Nyatanya abis gue anter ke ruang ujiannya yang ada di lantai 3 itu, gue udah mau pergi, eeeeeh nyokap gue keluar dan bilang kotak pensilnya ga kebawa. Daaaaaaang!. Yowislah dengan sepenuh hati gue lari-lari ke bawah nyariin tukang jualan pulpen pensil dan teman-temannya tadi dan harganya mahalnya MasyaAllah! Biasa pensil 2b cuma 3 ribu di warung ini jadi 8 ribu. Wah bener-bener malak lah pokoknya. 

Lain halnya sama mama, papa pun sepertinya punya andil mengapa anaknya ini punya kadar careless yang berlebihan. Beberapa waktu lalu, seperti biasa kalo makan malam pasti ngumpul semuanya, yah meskipun gue gabisa ikutan makan, yaa ngeliatin aja. Di suatu saat waktu makan malem, bokap gue ngambil sebuah telur yang cangkangnya berwarna tosca muda-ya pokoknya kalo ga telur beber ya telur asin. Dan dengan jumawanya langsung telur itu dipecahin sama beliau dan keluarlah kuning dan putih terlurnya menutupi sebagian piringnya yang udah ada nasi yang baru diambil. Tadaaaa! Ternyata telur yang disangka bokap gue telur asin matang adalah telur bebek yang masih mentah! Hahahahaha. Semua pada keselek gara-gara ketawa pas makan. Lagian sih bukannya dicek dulu, dikocok-kocok kek apa diapain gitu. 

Jadi inget, belum lama ini, gue mau bernostalgia sama makanan favorit gue jaman SD. Makanannya sederhana banget padahal, cuma nasi plus telor dadar dan kecap diatasnya, tapi entah kenapa dulu tuh rasanya nikmat banget sampe tiap hari makanya itu mulu, untungnya ga bisulan -_-". Nah, akhirnya siang-siang gue iseng sama adek gue bikin telur dadar yang gede dan banyak terus kita bagi dua. Telur dadar pun jadi dan ditaruh dengan cantiknya di atas nasi hangat, cuma kurang kecap. Yowiss, gue ambillah botol dengan isi cairan hitam-yang semula gue kira kecap manis, dan mulai memindahkan isinya ke piring gue yang udah ada nasi hangat dan telur dadar yang amat menggoda. Pas gue pencet botol kecapnya

"Eh bal, kok ini kecapnya cair banget yaa?"
 "Bego lu kak, itu kecap asin!" 
...

Ga ngerti lagi deh ...


.annisaauliajustmine

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar