Sabtu, 20 Oktober 2012

Pikir Lagi


Biasanya tiap weekend gue ada di rumah. Dan paginya jalan pagi bareng mama. Tapi minggu lalu, gue nginep di rumah salah satu sepupu dan pagi itu gue bertugas nyari sarapan buat mereka.Sebenernya sih cuma jadi supir doang, yang beli sepupu gue. Waktu sampe di fresh market, masing-masing nyebar, gue berdua sama Irza males turun, tapi akhirnya ikutan juga. 

Berhubung gue sama Irza gatau yang lain ada di mana, yaa kita tunggu aja di salah satu sudut pasar. Nah di situ ada beberapa orang yang lagi berkumpul. Karena penasaran, akhirnya kami berdua samperin. Sambil nerka, ada apasih, gue ngeliat beberapa orang ngangkat kucing ada sebuah kardus. 

Ternyata di situ ada kardus berisi beberapa anak kucing yang masing kecil-kecil banget. Mungkin mereka baru lahir 4 hari yang lalu. Anak kucingnya lucu-lucu banget, warna-warni gitu ada yang kuning, abu-abu, bahkan ada yang putih sama hitam. Orang-orang hebih milihin anak kucing mana yang mau mereka pelihara. Seenaknya ngambil anak kucing yang induknya lagi keliling cari makan. Jahat ga sih? Semua anak kucing diambil dan cuma bersisa 2.

Ga lama kemudian, induk kucingnya dateng. Dia keliatan marah dengan ambil posisi berdiri di depan kardus, yang gue baca sih dia berusaha melindungi sisa anak yang dia punya. Taring-taring yang biasanya ga keliatan,. dia keluarin. Sorot mata yang biasanya sayu keliatan murka. Coba deh kalo kejadian ini menimpa manusia? Apa ga nangis ngeraung-raung anaknya diambil seenaknya sama orang lain? Coba pikir lagi deh berulang kali kalo mau ngelakuin hal serupa. 

Komponen binatang yang ga punya otak memang seringkali disepelekan oleh manusia. Tapi mereka juga punya hak atas hidup mereka sendiri. Jangan kira, kita sebagai manusia bisa seenaknya mengatur hidup binatang. 

Dari sini gue jadi mikir, apa perlu dibuat pengajaran buat manusia tentang perikehewanan?

.annisaauliajustmine

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar