Kamis, 13 Juni 2013

soal salah

Setelah bantu-bantu kunjungan We Care kemarin, sorenya gue ke rspi dan pulangnya udah cukup malam. Liburan yang udah di depan mata, bakal bikin nyesel kalo ga diisi hal-hal yang bermanfaat. Jadi gue memutuskan untuk les buat nge-upgrade bahasa inggris gue yang so so. Semalam gue mampir ke sebuah tempat les sebelum pulang. Terus gue parkir memang agak sembarangan, sengaja ngasal sih soalnya mau buru-buru, ambil brosur lalu pulang. Sementara ada orang yang ga bisa lewat gara-gara mobilnya kehalang mobil gue. Iya, gue salah.

Gue bener-bener langsung meluncur dari mobil masuk ke tempat les ambil brosur dan ke mobil lagi. Tetiba udah ada ibu marah-marah depan mobil gue sambil melototin nyokap gue yang ada di dalam mobil. Hmm, adegan pelototan antar dua ibu ini gue sudahi dengan memundurkan mobil dan tancap gas. Nyokap gue bilang "Ih, orang tadi galak banget deh kak. Nyebelin. Lha wong yang nyetir (gue) lagi di luar kok, terus mama bisa apa? Mama kan ga bisa pindahin mobilnya juga dengan dia melototin mama. Lagian juga cuma sebentar kok."

Salah gue memang. Mama juga sadar betul kalau anaknya salah. Tapi gimana pun juga, mama tetep ngebelain gue. Hmm, gimana ya? Jadi ternyata mengakui kesalahan, jadi makin sulit tercipta jikalau masih ada yang membela lo atas kesalahan yang udah dibuat. Tapi dukungan atau bela-an atas kesalahan yang udah dibuat kadang muncul secara tidak disadari. Misal, lo melakukan salah dan lo cerita ke temen lo, ya karena dia memiliki kedekatan dan hal-hal lain maka dia akan berpihak pada lo apapun yang terjadi, meskipun lo salah sekalipun. Satu sisi memang orang yang salah butuh dukungan biar ga merasa down atau putus asa, jika memang salahnya berat dan bikin depresi si pelaku. Tapi di sisi lain bukankah membela sebuah kesalahan justru akan menumpulkan kepekaan diri seseorang atas perbuatannya yang salah? Dan tentu saja megaburkan antara batasan yang salah benar, karena membenarkan kesalahan diri adalah upaya menyamarkan hitam menjadi putih. Oke, mungkin hal kecil ini lah bibitnya korupsi. 

Intinya sih gue mengaku salah dan harusnya siap menerima tuntutan atau apapun itu yang diminta dari orang yang merasa gue rugikan. Dan nyokap gue seharusnya tetap berada di pihak gue dengan menjelaskan di mana letak kesalahan gue, bagaimana gue seharusnya bertindak serta menjelaskan resiko apa saja yang akan gue dapat dari perbuatan salah gue tadi. Jadi tetap berada di pihak gue tanpa mengaburkan salah gue menjadi benar dan membenarkan tingkah laku salah gue. Yaaah, memang sulit menentukan posisi apakah mau jadi hitam atau putih, tapi setidaknya berusaha untuk tidak jadi abu-abu.

.annisaauliajustmine

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar