Kamis, 08 September 2011

Kenapa harus takut?

Setiap individu pasti punya ketakutan terhadap sesuatu yang membuat mereka lemah. Entah itu takut gelap, takut gagal, takut jelek, takut salah, takut ketinggian, takut darah, macem macem deh. Tapi menurut gue, ketakutan terhadap sesuatu itu bisa kok di ilangin. Tapi mungkin, ga bisa semudah lo ngebalikin tangan. Semuanya butuh proses, proses itu bakal mudah kalo ruh lo menginginkan itu dan mau menaklukan ketakutan itu menjadi suatu hal yang sebenernya gapapa kok kalo lo lakuin, lo ga akan mati hanya karena menaklukan ketakutan lo itu. Kalo lo udah coba sekali aja, dan itu berhasil, lo pasti akan bangga sama diri lo sendiri, dan lo akan punya kisah, pengalaman yang bisa lo share ke orang lain. Dalam menaklukan ketakutan itu lo butuh keyakinan dan kekuatan dari diri lo sendiri. Tapi jangan paksakan cara orang lain menaklukan ketakutan mereka dengan cara lo, karena tiap manusia punya caranya sendiri untuk menaklukan ketakutannya itu. Ga usah takut beda sama yang lain, you are unique in your way (sebenernya sih ini suntikan semangat buat gue sendiri)

Layaknya manusia lain, gue pun punya ketakutan tersendiri terhadap ketinggian, yang membuat lemah terhadap itu. Waktu kecil, gue pernah mengalami kejadian yang cukup ga mengenakkan, yang akhirnya ngebuat gue jadi pribadi yang pengecut karena takut ketinggian. Saat itu, gue sampe bener-bener ga berani naik jembatan, naik lift/escalator, bahkan untuk naik ke lantai 2 rumah gue, gue ga berani. Tapi gue pikir, sampe kapan gue mau begini terus? Akhirnya gue mulai beraniin diri naik tangga ke lantai 2 rumah gue, meskipun awalnya berhasil naik dan ga bisa turun --' yang penting gue udah berani lah.

Lalu gue lanjutin ke step selanjutnya, setiap pergi ke mall, gue ga mau naik-naik, maunya dibawah aja (norak banget deh) Yah gitu deh, pokoknya bener-bener ga enak terperangkap dalam kondisi dan situasi seperti itu. Awalnya gue berani kalo ditemenin sama mama-papa naik escalator. Kemudian gue beraniin diri, pelan-pelan gue berani naik escalator sendiri, tapi belom bisa turun sendiri, soalnya kalo ngeliat ke arah bawah dari atas masih suka pusing gitu. Pernah satu hari, sengaja bokap nyokap gue sengaja pergi duluan turun escalator, dan gue masih diatas, sendirian. Disitu gue bener-bener panik dan keringet dingin. Yah itu, efek berlebihan dari sebuah ketakutan. Tapi gue ga mau begitu terus, akhirnya gue beraniin diri untuk turun dari escalator sendiri. Pas sampe bawah, ternyata, mama papa sebelumnya minta tolong sama mas-mbak (kayaknya pacaran) buat ngeliatin/ngejagain gue dari belakang tanpa sepengetahuan gue. Jadi gitu cara mereka buat gue jadi berani menaklukan ketakutan gue. Alhamdulillah, meskipun sampe sekarang gue masih suka takut dan bibir selalu komat kamit doa saat naik jembatan busway, at least gue udah berani menaklukan ketakutan gue, dengan usaha. Disaat ketakutan gue berusaha untuk berbicara dengan ruh gue sendiri, untuk percaya bahwa gue mampu naklukin itu, meskipun masih banyak ketakutan lain yang mengantri untuk ditaklukan.

Seperti saat ini, sungguh gue sedang berada dalam ketakutan yang mungkin kurang wajar. Menjelang masuk kuliah, gue merasa seperti dikejar-kejar tanggung jawab dan kewajiban yang mengantri untuk ditunaikan. Gue yang udah menentukan pilihan gue diawal, meskipun terasa berat dan takut, gue harus tetap berani mengahadapi ketakutan gue. Gue tau, gue cuma manusia biasa yang terbatas dengan segala kekurangan yang ada. Tapi gue yakin, gue bisa menjadikan diri gue ini lebih, lebih dan lebih (bukan kelebihan berat badan ya -___-). Sesungguhnya, gue takut, gue ga bisa melewati semester 3 ini.
Berat?
Semuanya ga akan berat kalo lo ga mikir berat nis!
Susah?
Pelajaran itu ga akan susah kalo lo ga mikir susah terus nis!

Iya, gue tau, kunci kesuksesan itu yah ada di diri gue sendiri. Kalo gue yakin bisa, gue pasti bisa. Kalo gue yakin itu semua mudah ditaklukan, pasti gue bisa kok naklukin itu semua. Biar, ga usah peduli suara-suara yang ngajak lo untuk menyerah aja sama keadaan. Biarin mereka malu nanti, karena lo udah berhasil dengan diri lo sendiri, lo bisa sukses menghalau dan mengalahkan ketakutan lo. Hidup itu perlu perjuangan nis, karena hidup ga semudah main Harvestmoon. Yuk belajar yang bener. Ga usah takut akan kekhawatiran di awal, mereka akan terurai satu persatu kok saat lo ngejalaninnya. Kalo ga kuat, masih ada Allah nis, dia yang ngatur semua buat lo, yang penting lo ikhtiar, tawakal dan usaha. SEMANGAAAAAAAT!

.annisaauliajustmine


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar