Kamis, 22 September 2011

sudah ikhlaskan saja


Diawal minggu kuliah, tepatnya sih minggu lalu, gue baru aja mengalami kejadian yang kurang mengenakkan. Gue pergi ke daerah UKI jam jam maghrib bersama seorang teman. Saat itu gue pake tas yang ga biasa gue pake, karena tas gue keujanan karena dihari sebelumnya gue nekat ujan-ujanan. Lalu, pergilah gue dengan tas tanpa retseleting itu. Yah mungkin emang udah suratan takdir atau gue yang emang ceroboh banget apa gimana, dompet gue ilang. Iya, ilang. Dompet gue ilang.

Hem ham hem, waktu tau dompet gue ga ada ditas gue cuma bisa heboh nyari dan bengong setelahnya. Kata Naya, temen gue. Sepanjang jalan gue emang lagi skip banget, dari salah turun angkot, sampai naik busway dari shelter yang salah, pokoknya dari awal perjalanan gue udah skip banget deh entah kenapa. Sepertinya sih bukan karena diambil, tapi karena gue yang ceroboh menganggap dompet itu udah masuk tas padahal belom. Hem ham hem, sedih banget. KTP, KTM, ATM, Kartu kredit, segala macem ilang beserta uang untuk beli buku yang belom gue setorin, -..- sedihnya. Tapi yasudahlah, berarti gue harus ikhlasin semua. Either gue memang harus lebih meningkatkan kewaspadaan dan menurunkan kadar kecerobohan gue. Rezeki kan cuma titipan, jadi sewaktu waktu diambil harus siap, tapi ya ga gara gara ceroboh juga -,-.

Alhasil sekarang gue disibukkan dengan ngurusin penggantian kartu kartu itu, duh malesnyaaaaa. Apalagi tadi ngurus KTP, beeeeeh lama bener. Ga ga lagi deh mau keilangan dompet (siapa juga yang mau keilangan dompet?) Udah gitu hidup ga punya dompet tuh ga enak banget, semuanya kayak tercerai berai, ga ke kumpul gitu. Sampe si Epi bilang,

"Ul, kapan sih lo ulang taun? Entar gue beliin dompet deh, kasian banget hidup lo. Tapi sebelum lo ulang taun, lo pake aja dulu plastik buat naro uang uang lo.

"Yakali deh pake plastik pi, berasa jualan nasi uduk -..-"

Tapi tuh ya, Allah Maha adil banget deh. Ditengah gundah gulana yang gue alami karena semua uang lebaran, gaji pertama, beserta uang buku yang hilang, seakan-akan Allah memberikan rezeki pengganti tapi dengan hal yang ga gue duga duga. Nih ya, kemaren tiba-tiba temen gue balikin uang gue yang ternyata pernah dia pinjem (padahal guenya sendiri udah lupa), terus pas lagi rapat BEM tiba-tiba uang pengganti yang dikeluarin PJ atau staff acara udah keluar dari dekanat, laluu pas pulang kuliah si Naya dengan baik sekali beliin gue rotiboy. Aih aih sungguh rezeki yang ga disangka sangka. Meskipun ga menutupi semua, tapi gue tetep bersyukur bangeeeeeeeet. Alhamdulillah, Allah baik banget yaaa. Tapi tetep deeeh ga ga ga lagi deh pergi malem malem ke daerah cawang, kapok gue.


.annisaauliajustmine

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar